Walikota Herman Pecat Kepala Sekolah Tanpa Alasan Jelas



Wartapalapa.com, Bandarlampung

Sikap arogansi Walikota Bandarlampung Herman HN yang telah memecat kepala sekolah SMPN 16 Bandarlampung sangat disayangkan dan tidak mencerminkan sikap bijaksana seorang pemimpin.

Menurut Kepala SMPN 16 Bandarlampung, Purwadi dirinya dipecat diduga lantaran menerima handuk kecil saat berolahraga jalan sehat dan melintasi di depan kediaman pasangan calon Walikota Bandarlampung Rycko Menoza SZP.

"Sikap ini sangat disayangkan dilakukan oleh seorang walikota yang seharusnya bersikap bijaksana. Kita seperti bukan negara hukum dan tidak demokratis," demikian Icha Novita dari Forum Peduli Pendidikan Lampung kepada Pers, di Bandarlampung, Selasa (13/10/2020). 

Walikota menurutnya telah memilih sikap dan keputusan yang semena-mena dan menyelewengkan kekuasaan dihadapan pendidik.

"Ini preseden buruk bagi dunia pendidikan di Bandar Lampung. Apa salahnya dipanggil dan ditanya baik-baik, diberikan hak untuk memberikan klarifikasi dulu, jangan mentang-mentang punya jabatan, guru yang sehari-hari mendidik anak-anak masyarakat Lampung jadi korban," ungkap Icha.

Jika hal ini dibiarkan dan tidak ada kebijakan yang tepat bagi Kepala Sekolah ini maka pihaknya yakin akan berulang lagi.

"Seorang guru pendidik seharusnya tidak boleh jadi korban dari perbedaan politik yang sedang meruncing dalam Pilkada Bandarlampung 2020 ini. Guru itu pelayan. publik," jelasnya.

Ia juga memaparkan, jika merujuk dalam Peraturan Mendagri (Permendagri) Nomor 73 Tahun 2016, bahwa Gubernur atau Wakil Gubernur, Bupati atau Wakil Bupati, dan Walikota atau Wakil Walikota dilarang melakukan penggantian pejabat 6 (enam) bulan sebelum tanggal penetapan pasangan calon sampai dengan akhir masa jabatan kecuali mendapat persetujuan tertulis dari Menteri.

"Forum Peduli Pendidikan akan mengawal dan terus mendampingi masalah Kepala sekolah ini untuk menuntut hak nya sampai KASN, agar hal ini tidak terulang lagi," ungkap

Bercermin dari kasus ini Icha Novita berharap agar ke depan jangan lagi ada pemimpin Bandarlampung yang semena-mena seperti yang terjadi saat ini.

"Saya berharap kedepan kita mendapatkan pemimpin yang bijaksana. Jangan selalu mengikuti emosi dan wewenang semaunya agar tidak banyak yang tersakiti ke depan," tegasnya. (*)

Posting Komentar

0 Komentar